data pengguna
assets.newatlas.com

Aplikasi Pemantau Kesuburan Dan Siklus Melindungi Data Pengguna

Advertisements

Aplikasi Pemantau Kesuburan Dan Siklus Melindungi Data Pengguna

data pengguna
icdn6.digitaltrends.com

Aplikasi pemantau kesuburan dan siklus digunakan secara luas dan dapat menjadi alat yang berguna untuk memantau kesehatan masyarakat. Namun, laporan secara teratur menunjukkan bahwa, seperti aplikasi perawatan kesehatan lainnya, mereka gagal melindungi data pengguna. Kekurangan ini menjadi perhatian khusus bagi pengguna AS, karena putusan Mahkamah Agung yang bocor menunjukkan bahwa pengadilan bermaksud untuk membatalkan Roe v. Wade, dengan demikian menghapuskan hak aborsi di Amerika Serikat dan mengizinkan negara-negara bagian untuk membuangnya dengan aman. kriminalisasi prosedur medis yang menyelamatkan jiwa.

Informasi yang disimpan dalam aplikasi pemantauan siklus tidak dicakup oleh Undang-Undang Perlindungan Data Medis HIPAA, sehingga perusahaan memiliki banyak ruang untuk bermanuver dalam cara penggunaannya dan dengan siapa mereka membagikannya. Mereka sering berbagi informasi dengan pialang data, pengiklan, dan pihak ketiga lainnya yang sulit dilacak. Satu aplikasi, Flo, digugat oleh Komisi Perdagangan Federal karena berbagi data dengan Facebook, bahkan setelah menjanjikan privasi pengguna.

Sampai saat ini, data dari hal-hal seperti aplikasi pelacakan siklus tampaknya tidak digunakan untuk mengadili wanita hamil di Amerika Serikat, tetapi data yang diserap dari internet lain dan penggunaan aplikasi telah digunakan untuk tujuan tersebut.

“Apakah ini mungkin, adalah masalah yang tidak boleh diabaikan,” kata Cynthia Conti-Cook, peneliti teknologi di tim Gender, Racial and Ethnic Justice dari Ford Foundation yang bekerja pada pengawasan digital dan aborsi pada tahun 2020. .

The Verge mencari beberapa aplikasi dan produk pelacakan kesuburan populer dan menanyakan apakah ada rencana untuk mengubah atau memperkuat perlindungan data pengguna sebagai tanggapan atas berita bahwa aborsi kemungkinan ilegal di banyak negara bagian musim panas ini. Banyak perusahaan belum menentukan perubahan terencana sebagai tanggapan terhadap berita tersebut, alih-alih mengandalkan kebijakan mereka yang ada yang mereka yakini melindungi data pengguna.

Cincin pintar Oura, yang memiliki fitur pelacakan siklus menstruasi, tidak dimaksudkan untuk dibagikan, kata juru bicara John Kuch dalam email. Apple tidak menanggapi permintaan komentar tentang fitur pemantauan kesehatan aplikasi Kesehatan. Flo, juru bicara Denae Thibault, sebuah perusahaan yang dikutip oleh FTC untuk berbagi data, mengatakan bahwa perusahaan tersebut diaudit pada Maret 2022 yang menunjukkan bahwa “tidak ada kelemahan dalam praktik privasi” dan bahwa tidak ada data yang dibagikan dengan pihak ketiga.

Brigid Lowney, juru bicara pemantau cuaca Clue yang populer, mengatakan dalam email ke The Verge bahwa data dalam aplikasi itu “pribadi dan aman”. “Kami telah menerima pesan dari pengguna yang khawatir tentang bagaimana data mereka dapat digunakan oleh pengadilan AS jika Roe vs Wade dibatalkan. Kami sepenuhnya memahami kecemasan ini,” kata pernyataan itu. Tidak disebutkan apakah perusahaan akan mengubah atau memperkuat kebijakan privasinya.

Nurx, sebuah perusahaan telemedicine yang menawarkan kontrasepsi darurat dan kontrasepsi, mengatakan dalam sebuah pernyataan Ann Noder mengatakan akan memperlakukan data pasien secara rahasia. “Kami mengevaluasi tanggapan kami terhadap setiap keputusan yang mungkin berdasarkan misi kami dan prinsip kami mengenai ketersediaan dan aksesibilitas alat kontrasepsi,” kata pernyataan itu.

Glow mengatakan dalam email dari tim persnya bahwa “akan terus tanpa kompromi melindungi privasi dan informasi kesehatan pribadi pengguna kami,” tetapi tidak mengatakan apakah itu akan membuat perubahan pada kebijakannya.

Conti-Cook mengatakan dia akan skeptis terhadap perusahaan yang mengklaim melindungi data pengguna dengan ketat tanpa melihat model bisnis mereka. Data orang hamil atau berpotensi hamil sangat berharga bagi pengiklan dan pihak ketiga lainnya karena merupakan kelompok yang akan keluar dan membeli barang baru untuk calon bayi di masa depan. Menjual data itu atau membuatnya tersedia untuk mitra adalah model bisnis untuk jenis aplikasi ini, katanya. “Ini adalah model bisnis dari semua pengawasan kapitalisme.”

Misalnya, Clue menyatakan dalam kebijakan privasinya bahwa ia tidak akan membagikan data dengan pihak ketiga atau pengiklan. Dia menulis dalam posting blog bahwa model bisnisnya tidak bergantung pada data pengguna. Tetapi Glow dan Nurx menyatakan dalam kebijakan privasi bahwa mereka membagikan data untuk tujuan pemasaran dan periklanan. Flo memiliki kebijakan berbagi “informasi pribadi non-kesehatan” untuk tujuan pemasaran.

Keempat perusahaan, serta Oura ring, menyatakan dalam kebijakan privasi mereka bahwa mereka membagikan informasi pribadi pengguna sebagai tanggapan atas panggilan pengadilan atau kewajiban hukum.

Perhatian utama para ahli hukum saat ini adalah bahwa orang dapat menggunakan data mereka dari aplikasi ini jika mereka sudah dicurigai melakukan aborsi. Tapi itu mungkin tidak berhenti di situ, kata Jerome Greco, pengacara pembela di divisi forensik digital Lembaga Bantuan Hukum New York. “Saya pikir ini bisa menjadi lebih umum di masa depan dan mereka bisa mengumpulkan data dan menganalisis data untuk mencoba dan mengidentifikasi tersangka,” katanya. “Saya pikir penegakan hukum lebih cerdas secara teknis daripada sebelumnya dalam sejarah dan memiliki lebih banyak sumber daya daripada sebelumnya.”

Sebagian besar informasi digital yang digunakan untuk menuntut aborsi adalah pencarian Internet dan analisis telepon fisik seseorang, misalnya, seorang wanita Mississippi yang telah dirawat di rumah sakit setelah melahirkan dari kelahiran mati dan didakwa melakukan pembunuhan di riwayat pencarian internet karena menyebabkan maladministrasi.

“Kami telah melihat contoh di mana pencarian wanita di Google, komunikasi tidak terenkripsi, email dan jenis pesan lainnya, seperti Facebook Messenger, telah digunakan untuk melawan mereka, seperti halnya posting media sosial,” katanya.

Sulit untuk memprediksi metode baru apa yang akan digunakan negara bagian aborsi untuk menggunakan data kesehatan pribadi dan perangkat digital lainnya untuk mengadili tersangka pelaku aborsi. Namun, Conti-Cook mengatakan waspada tentang situasi hipotetis di masa depan akan membantu orang membela diri.

Mereka yang khawatir tentang data mereka yang digunakan untuk melawan mereka sehubungan dengan aborsi dapat mengambil langkah-langkah untuk melindungi diri mereka sendiri, kata Conti-Cook: Jangan berbagi ponsel Anda dengan polisi, pekerja sosial, atau siapa pun di rumah sakit. Gunakan browser Internet yang mencegah pelacakan. Gunakan aplikasi pesan teks terenkripsi untuk mendiskusikan topik sensitif.

“Otonomi digital kami adalah perpanjangan dari otonomi fisik kami, jadi kami harus mulai memikirkannya,” katanya.

 

 

 

Sumber: theverge.com

Periksa Juga

Pengertian Zero-Click Attack Dan Bagaimana Cara Untuk Mengatasinya

Salah Satu Serangan Ini Dapat Merusak Perangkat Anda, Bagaimana Cara Mengatasi Zero-Click Attack? Peretas menggunakan …