audio-technica
allhomecinema.com

Ulasan Lengkap Audio-Technica ATH-GDL3-Keunggulan Dan Kekurangan

Advertisements

Ulasan Lengkap Desain Dan Performa Audio-Technica ATH-GDL3 (2022)

audio-technica
cdn.pocket-lint.com

“Audio-Technica membuktikan bahwa desain open-back tidak hanya untuk audiophiles.”

Keunggulan

  • Reproduksi suara yang detail
  • Bidang suara yang luas
  • Lampu
  • Mikrofon yang bagus

Kekurangan

  • Bahan koklea tidak nyaman
  • Bass yang lebih lemah bukan untuk semua orang

Video game tidak hanya tentang mengidentifikasi orang sakit, tetapi juga tentang mendongeng, dengan cara yang khas dari media tersebut. Selain gameplay yang luar biasa, pemain sering mengharapkan petualangan pemain tunggal yang brilian yang akan membenamkan pemain di dunia itu. Sebagian besar ini berasal dari soundtrack game.

Audio-Technica ATH-GDL3 Open Gaming Headphone memenuhi ekspektasi suara yang imersif dan menghasilkan reproduksi yang menakjubkan, memungkinkan Anda mendengar setiap suara dengan ketelitian sejernih kristal dalam nada yang indah dan luas.

Kemasan sempurna

audio-technica
audio-technica

Sebelum kita masuk ke kinerja ATH-GDL3, saya ingin menyebutkan secara singkat kemasannya. Kotak itu tidak hanya cantik berkat seninya yang terinspirasi dari Jepang, yang dapat dibungkus ke kanan dan ke belakang, tetapi juga terbuat dari semua karton atau kertas kecuali beberapa kantong plastik dengan benang. Audio-Technica membuat saya keluar dari taman ketika datang ke kemasan yang berkelanjutan, tetapi saya tidak mungkin membuang kotak ini karena sangat bagus untuk dilihat.

Bersih dan ringan

Grafik pada kemasan sayangnya tidak berlanjut pada headphone yang sebenarnya, tetapi masih terlihat bagus. Versi yang dikirimkan untuk ditinjau adalah opsi “putih”, polos, dan hanya mencakup tiga warna: putih, hitam, dan perak. Mereka terlihat bagus sebagai bagian dari pengaturan desktop atau PC yang bersandar pada gaya estetika putih, tetapi mereka juga cocok di PlayStation 5.

Bagian putih headphone terbuat dari plastik, ikat kepala hitam terbuat dari bahan seperti silikon, dan perak memiliki nuansa aluminium. Kisi-kisi hitam di bagian belakang headphone juga terbuat dari plastik. Kabel headphone 3,5 mm yang disertakan pada 1,2 meter (sekitar 4 kaki – tidak terlalu panjang atau terlalu pendek) terlihat sempurna panjangnya dan berkualitas tinggi. Audio-Technica juga menyertakan kabel PC sepanjang 3 meter (10 kaki) yang menggunakan desain split 3,5 mm ganda yang lebih jauh keluar.

Keterbukaan desain memungkinkan Anda untuk mendengar diri sendiri dengan cukup jelas, bahkan selama gameplay yang intens.

Perlu dicatat bahwa ini bukan hanya jack headphone 3.5mm di kedua sisi kabel – sisi yang dapat dihubungkan ke headphone secara signifikan lebih besar. Saya belum pernah melihat game seperti ini di headphone dan tidak bisa mengatakan akan ada alasan khusus mengapa Audio-Technica harus menempuh rute ini. Bagian besar ini berputar dan terkunci di tempatnya agar tetap di tempatnya.

audio-technica
audio-technica

Kabel hanya terhubung ke satu sisi headphone, sisi kiri, yang dapat mengganggu audiophiles, tetapi bukan masalah besar bagi para gamer. Setidaknya menurut saya, cukup mudah untuk membiasakan diri dengan orientasi kabel. Juga, tidak biasa untuk melihat bahwa headset jenis ini dapat dipasang di kedua sisi.

ATH-GDL3 memiliki desain punggung terbuka yang diapresiasi oleh banyak orang, termasuk saya sendiri, untuk berbagai macam suara yang mereka berikan, serta kenyamanan yang datang dengan telinga yang bernafas sedikit lebih dari headphone tertutup. Saya sangat senang melihat gaya ini dimasukkan ke dalam headset gaming juga.

Mereka ringan dan, dikombinasikan dengan desain punggung terbuka, menawarkan kenyamanan yang pas untuk waktu yang lama.

Penutup belakang yang terbuka ini juga berarti bahwa untuk bermain game, Audio-Tech tidak perlu membuat cara bagi headphone untuk mengembalikan sebagian suara ucapan ke headphone sehingga Anda benar-benar dapat mendengar apa yang Anda katakan; sifat desain yang terbuka memungkinkan Anda untuk mendengar diri sendiri dengan cukup jelas, bahkan selama permainan yang intens.

Kontrol pada headset terbatas pada tombol mute dan kontrol volume. Sakelar menunjukkan tiga pengaturan: Mati, Bungkam, dan Hidup, tetapi sakelar “Bungkam” dan “Mati” sebenarnya adalah satu pengaturan dan hanya mematikan mikrofon. Saya lebih suka sakelar bisu menjadi sedikit lebih mudah untuk dihidupkan karena sulit ditemukan saat memakainya karena terletak di bagian belakang cup telinga kiri, tepat di atas kontrol volume. Headset tidak memberikan umpan balik apa pun saat dinonaktifkan, jadi Anda harus berhati-hati agar tidak melupakan statusnya.

Audio-Technica memiliki kecenderungan untuk estetika Jepang dalam hal desain, sehingga ATH-GDL3 tidak memiliki banyak kebutuhan, artinya tidak banyak yang bisa dikatakan. Saya suka pilihan desain, tetapi beberapa mungkin menemukan hal-hal yang ditawarkan di sini sedikit telanjang.

Dirancang untuk kenyamanan

Salah satu keunggulan ATH-GDL3 adalah bobotnya yang ringan dan, bersama dengan desain punggung terbuka, menawarkan kenyamanan yang pas untuk waktu yang lama. Saya dapat mengonfirmasi bahwa headphone ini sangat ringan dan tidak memiliki masalah apa pun. Bantalan paviliun benar-benar memuaskan dan ikat kepala duduk dengan lembut di atas kepala saya dan saya tidak pernah merasakan tekanan di sana.

Namun, saya bukan penggemar berat bahan pilihan Audio-Technica untuk earbud, yang berdampak pada berapa lama saya bisa memakainya dengan nyaman.

Anda dapat mendengar setiap detail dunia game dengan presisi yang luar biasa.

audio-technica
audio-technica

Saya lebih suka headset seperti kulit, yang lebih dingin di kepala saya daripada bahannya. Audio-Technica memilih paviliun kain yang berarti bahwa setelah beberapa saat, ATH-GDL3 mulai terasa hangat di kepala saya meskipun aliran udara disediakan oleh desain belakang yang terbuka. Hasilnya, saya menemukan bahwa batas keausan untuk kotak-kotak ini adalah sekitar tiga jam.

Saya sadar bahwa ini adalah preferensi pribadi yang tidak semua orang dapat berbagi – beberapa teman saya lebih memilih earbud kain daripada headphone. Tetapi karena Audio-Technica tidak menyediakan opsi cangkir lain di dalam kotak dan tidak sepenuhnya jelas bagi saya bagaimana cara menggantinya jika Anda ingin menggunakan bahan yang berbeda, perlu diingat.

Pengalaman suara yang luar biasa untuk kedua sisi

Ketika saya pertama kali mengambil headphone ini, jelas bagi saya bahwa headphone ini dibuat oleh perusahaan yang sangat berpengalaman yang membuat kotak untuk telinga yang paling cerdas. Kualitas suaranya luar biasa.

Headphone terbuka biasanya menggantikan bass yang dalam dan bergema untuk nada dan kejelasan yang lebar dan diperluas, dan ATH-GDL3 melakukan hal itu. Melalui headset ini, Anda dapat mendengar dan menikmati semua suara musik dan mendengar setiap detail dunia game dengan presisi yang luar biasa. Hasil dari musik tradisional dan video game memiliki kejernihan yang sangat langka di headphone yang dirancang untuk game.

Headphone ini juga melakukan pekerjaan yang baik untuk menyeimbangkan suara game dengan suara obrolan, satu lagi kemenangan besar dalam game balap.

audio-technica
audio-technica

Tetapi kemurnian ini datang dengan harga kekayaan, sehingga beberapa orang mungkin mengatakan bahwa musiknya terdengar hampa atau terlalu klinis untuk selera mereka. Saya telah membandingkan kualitasnya dengan headphone Sony Pulse dan Steel Series Arctis 1 saya, dan keduanya jauh kurang akurat pada tampilan nada dibandingkan ATH-GDL3, tetapi keduanya meningkatkan bass.

Itu tidak berarti bahwa kotak Audio-Technica tidak dapat menghasilkan kehebatan pada titik rendah – mereka benar-benar melakukannya. Dalam Aloy’s Theme Horizon Forbidden West, drum menggelinding secara spektakuler, seperti halnya klakson dalam tema The Witch Queen Destiny 2. Jadi, sementara fokusnya bukan pada posisi terendah, mereka dikembalikan serta nilai menengah dan tinggi.

Secara keseluruhan, pengalaman headphone ATH-GDL3 sangat seimbang dan datar, itulah yang Anda harapkan dari gaya headphone ini. Jika Anda suka sedikit memalu di headphone Anda, itu tidak menjamin itu, tetapi jika Anda ingin mereproduksi setiap detail dari setiap nada secara akurat dan merata, itu bagus.

Saya juga berpikir bahwa kekayaan detail yang disediakan oleh headphone sangat bermanfaat untuk permainan kompetitif di mana setiap bunyi bip sangat penting untuk dimenangkan. Langkah-langkahnya, misalnya, sangat jelas melalui ATH-GDL3 dan saya tidak pernah terkejut oleh lawan saya karena saya tidak bisa mendengar mereka datang.

Headphone ini melakukan pekerjaan yang baik untuk menyeimbangkan suara game dan suara obrolan dan memastikan keduanya jernih tanpa terlalu bingung – kemenangan besar lainnya dalam game balap.

Mikrofon layak dibicarakan dalam hal ini: sangat bagus, tapi mungkin agak terlalu sensitif. Di luar kotak, mic mengambil banyak dan saya merasa seperti saya harus meletakkannya satu inci dari nomor dibandingkan dengan mic lainnya. Jika tidak, suara saya akan memuncak dari sudut pandang teman-teman saya di akhir baris. Itu juga memahami banyak suara lain dari kantor saya, seperti tangan saya di keyboard, joystick atau bahkan ketika saya menggeliat di kursi kantor. Teman-teman saya tidak pernah mengeluh tentang kursi saya yang berderit sebelum saya menggunakan headphone ATH-GDL3.

Selain sensitivitas, mikrofon mereproduksi suara saya dengan sangat baik dan lebih bernuansa daripada headphone lain yang saya gunakan. Pada dasarnya, suara saya melalui mikrofon ini sangat mirip dengan ucapan saya yang sebenarnya tanpa sedikit bass. Kualitas mikrofon podcast tidak terlalu bagus, tetapi sangat bagus dan rekan tim Anda akan mendengar suara Anda dengan sangat jelas. Apa lagi yang bisa Anda minta?

Posisi kami

Audio-Technica ATH-GDL3 Open Headphone dirancang untuk para gamer yang sangat menyukai musik. Beberapa orang mungkin menganggap kualitas suaranya terlalu klinis, tetapi saya sangat menyukai keakuratan suara yang direproduksi, terutama dalam hal permainan penembak orang pertama di mana saya harus mendengar setiap sinyal untuk merespons perubahan medan perang.

Sejujurnya, saya sangat terkesan dengan headphone ini seharga $ 129. Meskipun tidak terdengar, mereka terdengar hebat dan bagus untuk musik.

Apakah ada alternatif yang lebih baik?

Jika Anda mencari headphone dengan gaya serupa yang lebih menekankan pada bass, Anda mungkin ingin mempertimbangkan SteelSeries Arctis 1. Bahan earphone ini juga memiliki bantalan telinga, tetapi ini terbuat dari bahan yang lebih lembut yang tidak membuat Anda nyaman. ATH-GDL3. Audio-Technica juga membuat versi tertutup dari ATH-GDL3 yang disebut ATH-GL3, yang juga layak dipertimbangkan bagi mereka yang lebih menyukai gaya ini.

berapa lama mereka bisa bertahan?

Audio-Technica menawarkan garansi terbatas dua tahun, tetapi ATH-GDL3 tidak memiliki banyak kerusakan. Kemungkinannya adalah jika mereka bekerja di tahun pertama, mereka akan bekerja di 10 tahun berikutnya berkat desain sederhana dan suku cadang yang dibuat dengan baik.

Apakah Anda harus membelinya?

Ya, ATH-GDL3 memiliki kejernihan dan presisi yang luar biasa pada bass, mid, dan high dalam desain yang ringan dan sederhana.

 

 

 

 

Sumber: curatedmint.com

Periksa Juga

BIKIN MELONGO…Hp Oppo Tahun 2022

Oppo Tampil Dengan Desain Yang Sangat Menawan Saat Ini sedang ada tanda kedatangan ponsel baru-baru …